Islam, Permata & Emas
12:26 PM | Author: IsLaM uNiTe

Islam, Permata & Emas

Allah Ta'ala berfirman:

"Hai sekalian orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan hendaklah engkau semua bersama-sama dengan orang-orang yang benar." (at-Taubah: 119)

Allah Ta'ala berfirman pula:

"Dan orang-orang yang benar, lelaki ataupun perempuan." (al-Ahzab: 35)

Juga Allah Ta'ala berfirman:

"Dan andaikata mereka itu bersikap benar terhadap Allah, pastilah hal itu amat baik untuk mereka sendiri." (Muhammad: 21)

Sesungguhnya kebenaran yang dicari ada dimana-mana dan sentiasa ada untuk kita memperbaiki dan memuhasabah diri untuk lebih cenderung kepada hanya kebaikan bukan kemungkaran. Sehingga kini, ramai diantara sahabat-sahabat kita yang tenggelam dengan arus kemodenan dan budaya kerana gagalnya mereka menghayati islam sebagai cara hidup mereka. Bila kita melihat semula apa itu permata dan emas, kita pasti akan terpikir akan keindahan, reka bentuk yang cantik, harga permata dan emas yang lebih kurang mahalnya dan sukar untuk kita perolehi nya jika tiada usaha yang gigih dan berterusan. Kini, didalam pasaran dunia, nilai permata dan emas sering kali berubah dan harganya tidak menentu kerana kegawatan sumber dan permintaan tinggi barang tersebut. Ini kerana, pada hakikatnya, orang yang lebih arif menilai emas dan permata mempunyai signifikan dan potensi untuk menghidupkan masyarakat yang mundur kepada era teknologi dan kemewahan yang lebih kehadapan.

Adakah kita melihat islam yang begitu tinggi nilainya seperti kita melihat emas dan permata? Mengikut kepada ahli mujaddid yang termasyur pada era ini, Imam Syahid Hassan Al-Banna mengatakan dalam usul pertama; kitab usul 20 bahawa Islam adalah menyeluruh, mencakup semua bidang hidup; Islam adalah negara dan watan atau pemerintah dan ummat. Akhlak dan kekuatan atau rahmat dan keadilan. Pengetahuan dan undang-undang atau ilmu dan kehakiman. Kebendaan dan harta atau usaha dan kekayaan. Jihad dan dakwah atau tentera dan fikrah. Akidah yang benar dan ibadat yang sah. Begitulah fahaman seorang tokoh mujaddid berkenaan dengan islam. Baginya, islam lagi hebat nilainya dari segala isi dibumi ini dan walhal kita gagal melihatnya kerana kita leka dan alpa.

Kenapa manusia melihat permata dan emas begitu tinggi nilainya?

1. Manusia leka tentang hakikat mereka tinggal dibumi dengan hasil sekeliling yang hanya menjadi penghitung sebenar kehidupan mereka.

2. Permata & emas hanya dilihat sebagai satu nikmat tuhan yang secara zahirnya mereka nampak, begitu bermanafaat kepada diri mereka sahaja.

3. Cinta dunia dan takutkan mati.

Seterusnya, mereka yang tenggelam dengan dunia tanpa islam, kesannya akan mendatangkan satu mudharat besar kepada kehidupan mereka. Perihal sabdaan Rasulullah berkenaan kebenaran bermaksud Sesungguhnya kebenaran - baik yang berupa ucapan atau perbuatan - itu menunjukkan kepada kebaikan dan sesungguhnya kebaikan itu menunjukkan ke syurga dan sesungguhnya seseorang itu niscaya melakukan kebenaran sehingga dicatatlah di sisi Allah sebagai seorang yang ahli melakukan kebenaran. Dan sesungguhnya berdusta itu menunjukkan kepada kecurangan dan sesungguhnya kecurangan itu menunjukkan kepada neraka dan sesungguhnya seseorang itu niscaya berdusta sehingga dicatatlah di sisi Allah sebagai seorang yang ahli berdusta." (Muttafaq 'alaih)

Oleh yang demikian, jangan la kita mudah tenggelam dengan arus dunia dengan menyangka bahawa dunia adalah segala-galanya dan peranan islam diketepikan. Sikap mengetepikan islam sebaliknya akan membawa padah kepada kita kerana islam la segalanya yang ada untuk kita layak berhadapan dengan Allah swt kelak.

|
This entry was posted on 12:26 PM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

1 comments:

On June 9, 2009 at 11:46 PM , farashah87 said...

Make Islam as our life.. Basically is aqeeda.. thats mean the belive to Allah Subhanahu Wa Taala

 

TaZkIrAH :

Allah Ta'ala berfirman:

"Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, supaya hati mereka itu khusyu' untuk mengingat-ingat kepada Allah dan kebenaran yang turun kepada mereka itu - yakni al-Quran. Janganlah mereka itu berkeadaan yang serupa dengan orang-orang yang telah diberi kitab-kitab pada masa dahulu - sebelum mereka, tetapi mereka telah melalui masa yang panjang, kemudian menjadi keraslah hati mereka tersebut - yakni enggan menerima kebenaran." (al-Hadid: 16)