Alhamdulillah syukur kehadrat Allah..

Pengalaman yang luar biasa dan dinamik yang diperolehi di Mardi membuatkan saya sedar akan kepentingan ilmu dalam membentuk keterampilan (kecerdasan Intelektual)IQ, (kecerdasan Emosi)EQ dan (Kecerdasan Spiritual)SQ dengan lebih kompetentif. Sudah 5 bulan, saya menerima idea dan gerak kerja yang luar biasa dr para pegawai yang setia mendidik saya seperti mendidik anak mereka. Kesedaran yang diterapkan sepanjang sesi latihan ini membuatkan saya berasa lebih semangat untuk meneruskan adegan dan kerja dengan lebih luar biasa.

Bila teringat tentang "God Spot" yang menemukan konsep SQ ini, membuatkan saya mengimbas semula tentang peranan manusia dalam mengabdikan gerak kerja harian semata-mata kerana Allah swt. "God Spot" yang saya perkatakan ini merupakan hasil Penyelidikan V.Ramachandran tentang neurobiologi saraf manusia yang bertindak balas dengan aspek keagamaan, mengenal pasti saraf spiritual otak dan juga menerangkan bagaimana ritual agama memberi kesan kepada perilaku manusia. Penemuan yang berharga ini membuatkan saya terpikir sejenak selama saya menuntut 3 elemen IQ, EQ, dan SQ ini yang menerangkan bahawa kita tidak akan lari tentang memikirkan tentang Tuhan. Tambahan pula, idea dan penemuan yang tercetus sejak tahun 1997 oleh sekumpulan saintis pakar saraf dari University California di San Diego ini membuatkan saya terpikir bagaimana perlu saya merancang masa depan saya lepas ini dengan membawa 3 konsep ini.

Melihat kepada masa dan tenaga yang mengikut kemampuan saya ini, saya terpikir untuk merancang beberapa perkara bersama pembaca sekalian dalam kita memanafaatkan masa cuti agar lebih berharga dan bermakna kepada kita sendiri. Diantaranya:

1.
Bekerja separuh masa - mencari kerja dan pengalaman baru untuk kita melatih fizikal dan pengurusan emosi dan masa agar lebih berdisiplin daripada biasa.

2.
Meneroka dunia luar - berhijrah dalam menuntut ilmu Allah sangat2 dituntut dalam islam. Ini kerana, jika seseorang individu mengenal ciptaan tuhannya maka secara automatik ia akan sedar tentang hubungannya dengan tuhannya untuk dilipatgandakan.

3.
Mengikuti Kursus Perniagaan - kita sudah tentu tidak mengetahui tentang masa depan yang bakal kita tempuhi nanti. Oleh yang demikian, mengikuti mana-mana kursus ringkas perniagaan yang ditawarkan mampu mencaknakan minda kita untuk lebih mengambil peluang terutama dalam sektor ekonomi ini.

4.
Menghafaz AlQuran - Tugas sebagai hamba Allah hendaklah tidak diabaikan dan seharusnya dilipatgandakan. Menghafaz sebahagian daripada Al-Quran mampu mencerdaskan minda kita untuk mengingati kekuasaan Allah dan menghakis sikap mazmummah dalam diri kita.

5.
Menuntut ilmu selain kebiasaan - Mudah bagi kita yang menuntut pengajian agama di sekolah mahupun university dan sukar bagi golongan sains yang hanya mampu mempelajari ilmu kejuruteraan ataupun sains sepanjang sesi akademik di sekolah atau University. Mengambil initiatif menuntut ilmu lain membuatkan seseorang individu peka akan dunia luar. Seterusnya membuatkan individu tersebut menjadi golongan yang celik ilmu.

Begitulah beberapa idea yang ingin diperkongsikan agar kita semua menjadi generasi ulul albab yang lebih berjaya. Ini bertepatan dengan firman Allah yang bermaksud:

"Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segenap ufuk dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahawa Al-Quran itu adalah benar" (QS Fussilat: 53)

Mengikut pendapat seorang pakar pengimejan diagnostik dari Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang, Dr. Suraiya Ibrahim, beliau mengatakan titik kecerdasan emosi dan spiritual itu sangat penting dalam pembangunan insan. Apabila kecerdasan emosi dan spiritual seseorang itu berjalan pada landasan yang sepatutnya, maka seseorang itu mampu:

1. Memahami dan menginsafi tujuan asal mereka dijadikan di muka bumi ini.
2. Melahirkan potensi diri pada tahap yang tinggi.
3. Memahami orang lain dan skala perhubungan akan menjadi mudah.
4. Menerima apa sahaja ketentuan yang telah ditakdirkan keatas diri mereka.

Semoga kekuatan kita dalam meneruskan wadah perjuangan sebagai seorang muslim menjadi baik selaras dengan apa yang diajar oleh baginda Rasulullah saw. Kekuatan yang disandarkan bukan hanya pada iman dan tqwa tetapi juga pada ilmu dan akhlak seseorang muslim.
Wallahualam.
|
This entry was posted on 9:04 PM and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 comments:

TaZkIrAH :

Allah Ta'ala berfirman:

"Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, supaya hati mereka itu khusyu' untuk mengingat-ingat kepada Allah dan kebenaran yang turun kepada mereka itu - yakni al-Quran. Janganlah mereka itu berkeadaan yang serupa dengan orang-orang yang telah diberi kitab-kitab pada masa dahulu - sebelum mereka, tetapi mereka telah melalui masa yang panjang, kemudian menjadi keraslah hati mereka tersebut - yakni enggan menerima kebenaran." (al-Hadid: 16)